RSS

BSF SUGUHKAN FILM TERBARU

31 Des

Purbalingga

Di penghujung tahun 2007, Bamboe Shocking Film (BSF) ke-4 tampil dengan tiga film anyar karya anak-anak muda Kota Perwira. “Foto”, “HOP”, dan “Bunga Terakhir”, demikian judul ketiga film itu.

BSF, program bulanan yang digelar Cinema Lovers Community (CLC) Purbalingga ini akan menyapa pecinta sinema pada Sabtu, 22 Desember 2007, pukul 19.30 WIB, di Cafe Bamboe, Jl Jend. Sudirman No 116 atau sebelah timur alun-alun Purbalingga.

Menjadi (seperti) dewasa, dengan melakukan hal-hal yang dikerjakan kaum dewasa menjadi latar dalam film “Foto” dan “HOP”. Kedua film ini adalah sebagai wujud kecintaan pembuat film terhadap profesi dan tentu buah hatinya.

“Foto” bercerita tentang sebuah studio foto dengan segenap aktivitasnya. Datang pelanggan, bergaya, hasil foto diedit, dicetak lalu, bayar langsung. Tidak ada yang kebaruan dalam film garapan sutradara Ayun ini, namun yang istimewa adalah para pemainnya, anak-anak di bawah umur.

Pun demikian dalam film “HOP”. Bagaimana seorang balita (bawah lima tahun) mengendarai sebuah mobil seperti layaknya orang dewasa. Berkeliling kota dan bergaya ketika masuk komplek perumahan.

Berbeda dengan “Foto”, dalam “HOP” terdapat konflik yang dimunculkan. Bagaimana anak-anak yang tinggal di komplek perumahan bermain dengan hal yang menantang dan cenderung membahayakan diri mereka. Mendorong mobil beramai-ramai tanpa berpikir risiko. Namun dengan cara mereka

“Dunia anak-anak adalah dunia bermain-main yang menyenangkan dan kerap tidak memikirkan risiko dengan permainan yang membahayakan. Tapi tidak jarang pula mereka mampu menyelesaikannya sendiri dengan pengetahuan dan cara-cara mereka,” tutur Uswantoro, sang sutradara mengomentari film terbarunya.

Ceria, lucu, dan menggemaskan. Demikian kesan yang terdapat pada kedua film ini. Sementara “Bunga Terakhir” buatan pelajar SMA Muhammadiyah 1 Purbalingga juga tampil dengan dunia mereka, remaja, yang sebenarnya jauh dari realita remaja-remaja di kampung. Apapun, film ini menambah warna bagi perfilman di Purbalingga.

Bamboe Shocking Film (BSF) yang sudah empat kali berjalan menjadi ajang pemantik bagi anak-anak muda Purbalingga dan Banyumas umumnya, dalam menggemari dan mengembangkan hobi dibidang film. “Disamping ajang apresiasi, BSF juga sebagai pemanasan untuk ajang terbesar di Purbalingga yaitu Parade Film Purbalingga (PFP) yang segera hadir ditahun 2008,” tutur penanggung jawab program BSF, Trisnanto Budidoyo

 

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada Desember 31, 2007 in BERITA TERBARU

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: